Home Teknologi FUSO Peduli Siswa SMK Dengan Program Belajar & Menginspirasi

FUSO Peduli Siswa SMK Dengan Program Belajar & Menginspirasi

3 min read
0
0
24

Sekolah SMK memang dikhususkan untuk mempersiapkan anak-anak muda agar langsung siap untuk bekerja setelah lulus pendidikan selama 3 tahun. Ilmu kejurusan menjadi modal utama pelajar SMK untuk mempersiapkan dirinya terjun ke dunia kerja. Jadi semakin tinggi keterampilan dan pengetahuan para siswa sekolah menengah kejuruan (SMK),  semakin besar pula kesempatan mendapatkan pekerjaan setelah lulus sekolah.

Akan tetapi dilihat dari  faktanya, banyak kualitas para siswa yang masih belum maksimal. Mirisnya, ketika lulus sekolah, mereka justru belum siap ditempatkan di industri automotif. Pastinya jelas, jumlah pengangguran lulusan SMK menumpuk.

Terdapat sejumlah kondisi alternatif yang bisa meningkatkan kualitas anak didik, di antaranya menggunakan alat untuk mengejar ilmu. Namun masalahnya, tidak semua SMK dilengkapi peralatan lengkap seperti sebuah kendaraan yang bisa “dibelah-belah” untuk dipelajari secara saksama.

Kondisi ini yang menjadi perhatian pihak luar sekolah, salah satunya PT Krama Yudha Tiga Berlian Motors (KTB), distributor kendaraan niaga Mitsubishi Fuso di Indonesia.

KTB tergerak untuk meningkatkan wawasan dan pemahaman para siswa SMK melalui berbagi pengalaman dan pengetahuan untuk menginspirasi para siswa melalui program Fuso Belajar & Menginspirasi yang merupakan lanjutan dari program Fuso Vocational Education Program (Fuso VEP).

Program yang digelar untuk pertama kalinya ini fokus menyiapkan siswa SMK agar siap memasuki dunia kerja. Diawali di SMK Mandiri Kota Medan, Sumatera Utara, pada 19 Oktober, program ini akan berlanjut ke Kota Palembang, Banjarbaru, Makassar, dan Lampung mulai Oktober sampai November 2018.

Proses edukasi sangat menyenangkan karena KTB memberikan unit Colt Diesel sebagai materi praktik untuk mendukung kurikulum sekolah, selain pelatihan dasar automotif kepada para guru dan siswa SMK.

“Program CSR ini merupakan kontribusi KTB yang bertujuan memajukan industri automotif Indonesia melalui sektor pendidikan. KTB menilai kemajuan dapat didorong melalui peningkatan mutu pendidikan.

Dengan begitu, diharapkan terlahir para siswa unggul berprestasi yang dapat diserap para pelaku industri,” ujar  Atsushi Kurita selaku Presiden Direktur KTB. Tahun ini juga untuk pertama kalinya KTB mengadakan kompetisi keahlian siswa yang diikuti 550 siswa.

Kurita meyakini, edukasi dengan cara efektif ini akan membangun motivasi kepada para siswa bahwa SMK memiliki daya saing unggul berupa ilmu praktik dan teknis yang dapat langsung diterapkan dalam dunia kerja. “Ini sejalan dengan kebijakan pemerintah untuk memberdayakan SMK dalam penyerapan tenaga kerja,” ucapnya.

Load More Related Articles
Load More By Admin3
Load More In Teknologi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also

Penipuan Lowongan Kerja 128 Korban Dan Pihak KAI Lapor ke Polisi

Jaman sekarang setiap orang mendambakan dapat pekerjaan yang tak terlalu berat atau sesuai…