Home Nasional Survei PPPP Amerika: Jokowi Keok, Selisih 16 Persen Dari Prabowo

Survei PPPP Amerika: Jokowi Keok, Selisih 16 Persen Dari Prabowo

4 min read
0
0
285
Survei PPPP Amerika: Jokowi Keok, Selisih 16 Persen Dari Prabowo (channelrakyat.com)

Jelang Pilpres 2019, berbagai lembaga survei nasional merilis hasil survei. Tidak terkecuali lembaga survei Precision Public Policy Polling (PPPP) Amerika, juga ikut menyatakan hasil surveinya.

Director of Operations of Precision Public Policy Polling (PPPP) Amerika, Jokovic Martinez mengatakan, dari hasil survei lembaganya dijelaskan bahwa sebanyak 58 persen masyarakat percaya mengenai kinerja pemerintahan Jokowi yang buruk.

“Dari 3.032 responden, sebanyak 58 persen menyatakan bahwa Indonesia sedang dikelola oleh pemerintahan yang memburuk. Indonesia dianggap dalam ancaman hutang yang makin meningkat naik 69 persen menjadi Rp4.416 triliun pada 2014-2018,” ujar Martinez dalam keterangannya, Senin (8/4/2019).

Martinez menuturkan, dalam temuan survei ini, sebanyak 54 persen resonden menginginkan presiden baru dan yang masih menginginkan Jokowi terpilih kembali jadi Presiden hanya 37 persen dan 9 persen responden tidak memberikan jawaban.

“54 persen responden mengganggap Jokowi tidak menjalankan pemerintahan dengan benar yang menghasilkan clean government dan banyak temuan bocornya uang negara yang digunakan untuk proyek infrastruktur,” tuturnya.

Survei PPPP Amerika: Jokowi Keok, Selisih 16 Persen Dari Prabowo (channelrakyat.com)
Survei PPPP Amerika: Jokowi Keok, Selisih 16 Persen Dari Prabowo

Namun demikian, saat responden diajukan pertanyaan jika pemilihan presiden digelar pada hari ini siapa yang akan dipilih?

“Hasilnya sebanyak 38 persen memilih Jokowi dan 40 persen memilih Prabowo. Dan ketika diajukan pertanyaan memilih Jokowi- Ma’ruf apa Prabowo- Sandi kepada 3.032 responden? Hasilnya sebanyak 36 persen memilih 01 dan sebanyak 51 persen memberikan suaranya pada Prabowo -Sandi” jelasnya.

Sementara itu, sisanya 13 persen resonden mengaku masih belum memutuskan pilihan. Dari 13 persen yang belum memutuskan untuk memilih, saat ditanyakan kembali siapa yang dipilih nanti, sebanyak 3 persen pasti memilih Jokowi- Ma’ruf dan 4 persen memilih Prabowo- Sandi. Kemudian, 6 persen memutuskan untuk tidak memilih alias golput.

“55 persen responden menyatakan kalau Jokowi itu pembohong. Contoh kasusnya turunnya tarif dasar listrik kepada pelanggan R-I 900 VA RTM (Rumah Tangga Mampu) mulai 1 Maret lalu. Responden tetap tidak percaya sebab setelah pilpres pasti tarif akan dinaikan kembali,” tegasnya.

“Dapat disimpulkan Prabowo- Sandi akan memenangkan Pilpres, dengan tingkat keterpilihan sebesar 55 persen dan Jokowi- Maruf hanya 39 persen atau selisih 16 persen,” lanjutnya.

Adapun, sigi ini dilakukan pada 22 Maret- 4 April 2019 dengan jumlah responden 3.032 dari 800.091 TPS di 499 kabupaten / kota di 349 provinsi. Wawancara dipilih secara acak dan dilakukan melalui telepon menggunakan profesional- staf peneliti survei terlatih (agen langsung) dari pusat panggilan telepon Precision Public Policy Polling di Jakarta.

Proses jajak pendapat dimonitor secara ketat untuk memastikan sampel representatif dari pemilih terdaftar di pemilih KPU tercapai berdasarkan partai, geografi, jenis kelamin, usia dan demografi lainnya. Adapun Margin kesalahan untuk ukuran sampel sebanyak 3.032 adalah +/- 1,78 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Load More Related Articles
Load More By channelrakyat.com
Load More In Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also

Hitungan Rekat, Prabowo-Sandi Lebih Unggul 67,8 Persen

Perolehan suara pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto…